Saturday, 30 August 2008

Obama was Indonesian?! Hmm...

I found this post about Obama's citizenship in his youth. And a further browsing brought me to see this news.

Sometimes it is not important what was stated in the ID card here in Indonesia (although Barry Soetoro was obviously underage for an ID card), my husband was still using his ID card wrote that he is Buddhist years after he became Catholic. Our IDs were also stated that we were single although we've been married for several years, and the legal papers obtained for our civil marriage also came through recommendation letters from the same offices that produce our ID cards. (But, there is a big improvement in system nowadays).

An investigation into Indonesian citizenship law and a review of Obama's biography and travels suggest the Illinois senator at one point may have been a citizen of Indonesia. That would not necessarily disqualify Obama to run for president, but it could raise loyalty concerns.

I just wonder if his loyalty is looking to the bright intelligent man he is now, or to a young innocent boy who was just follow his parents' will...

Indonesians are really proud of having a piece of Obama's life here. His fan is not only from the high rank politician like Soedarsono, but also from the grassroot citizen, like his former classmates or even some young generation who adore younger face as the world leader (see more in YouTube).

I've read in the Indonesian Readers' Digest that Obama's former classmates regretted that they did not have any answer to their supporting letter. It is obvious that Obama should be more careful in showing his relation to his former "host" country if any small issue can be used against him!

I think the Indonesian law made Obama an Indonesian boy if his biological father is Indonesian. I don't know the situation back then, but it was surely easier to say that Barry Soetoro is Indonesian than claiming him as American for procedural reason. I don't think his previous school record can be made a proof of his trail of citizenship!

As an outsider (and I'm not really interested in talking about politic) I found the news about his previous citizenship is ridiculous. I can only say: "God Bless You, Senator Obama!"

Saturday, 23 August 2008

Generasi Muda Kenalan dengan Reog Ponorogo

Sabtu, 23-08-2008 09:57:03 oleh: Retty N. Hakim
Kanal: Gaya Hidup

Sebagai puncak perayaan peringatan Hari Kemerdekaan RI di sekolah Stella Maris, Serpong (BSD) dihadirkan pertunjukan reog Ponorogo. Pak Andy, guru bahasa Inggris yang lebih dikenal murid-muridnya sebagai Mr. Andy, dalam sambutan perkenalan sempat bertanya milik siapakah kesenian reog itu? Sekolah memang merupakan tempat pembelajaran di luar keluarga. Karena itu saya sangat menghargai upaya Sekolah Stella Maris untuk memperkenalkan kesenian lokal ini kepada murid-muridnya.

Perkenalan yang terjadi memang tidak lama dan hanya sekedar berkenalan dengan berbagai macam tarian Reog Ponorogo, seperti tarian singa barong, tarian jaran kepang, maupun penampilan warok. Unsur-unsur “mengadu ilmu” dibatasi sekedar penampilan tarian, maupun ketahanan fisik penampil. Hal ini cukup mendidik mengingat usia penonton bervariasi dari murid KB/TK hingga murid SMA.

Sifat anak-anak yang penuh keingintahuan tampak terlihat ketika saya melihat beberapa anak tampak bercakap-cakap dengan pemain musik yang mengiri penampilan reog itu. Mungkin mereka bertanya mengenai alat musik maupun tariannya sendiri. Di sudut lain lapangan beberapa anak SD tampak meniru gaya langkah warok sambil tetap asyik menonton. Ada juga bebarapa gadis kecil yang mengikuti gerakan gemulai wanita penari jaran kepang.

Dari jalan-jalan bersama “om gugel”, saya baru mengerti bahwa tarian jaran kepang tidak boleh disebut sebagai tarian kuda lumping. Walaupun sama-sama memakai tampilan kuda (jaran), keduanya tidak sama. Pada reog tradisional peran penari wanita ini juga ternyata diperankan oleh lelaki yang berpakaian wanita. Dalam acara kemarin reog yang ditampilkan adalah reog modern sehingga penari wanitalah yang tampil dalam tarian jaran kepang.

Reog rupanya merupakan hasil dari perlawanan seorang abdi kerajaan Majapahit bernama Ki Ageng Kutu. Sang abdi yang tidak senang melihat pemerintahan yang semakin korup, meninggalkan kerajaan dan mendirikan perguruan seni bela diri bagi para pemuda. Harapannya generasi muda ini akan menjadi penerus dan penyelamat Majapahit di kemudian hari. Pertunjukan seni reog merupakan cara Ki Ageng Kutu menyindir sang raja, dan membangun perlawanan rakyat lokal melalui kegiatan seni yang populer di masyarakat.

Sejarah dan rincian penampilan reog yang lebih lengkap bisa dibaca di portal Reog Ponorogo ini. Ternyata portal ini malah jauh lebih lengkap daripada di Wikipedia Indonesia. Wikipedia Indonesia malah berisikan keterangan lebih lengkap untuk verifikasi bahwa tari barongan adalah berasal dari Indonesia, atau lebih tepatnya dari reog Ponorogo (lihat disini).

Sayang sejarah reog ini tidak sempat diperkenalkan di sekolah, tapi setidaknya generasi muda yang ada disana kemarin sudah melihat bagaimana yang namanya reog Ponorogo. Seperti komentar anak saya: “Oh ini ya yang dicuri Malaysia itu?” Kalau kesenian ini kemudian diwariskan di negeri seberang (lihat juga Musical Malaysia, atau Dance Malaysia , serta Portal Kementerian Perpaduan Kebudayaan, Kesenian & Warisan Malaysia) oleh perantau Indonesia yang beranak pinak di Johor, sementara generasi muda Indonesia tidak tahu wajah reog, apakah bisa kita menuduh orang mencuri sesuatu yang tidak pernah generasi muda ini miliki?

Mengenal dan menyayangi kekayaan budaya sendiri akan timbul bila ada kedekatan, bukankah ada pepatah “Tidak kenal maka tak sayang?” Ayo, ramai-ramai mengajak generasi muda mengenali warisan budaya lokal!

We can't claim that Malaysia is stealing our heritage if we do not keep and preserve it. Reog, or known in Malaysia as Barongan, should be introduce to students so they know their heritage. Having this young generation's attention to our local culture can perhaps preserve the right to claim it our heritage. Reog is originally came from Java, as the artistic way of showing criticism to the King and the corrupted system in his Kingdom. Then the Javanese who went to Johor introduced it there. That's how mixed culture was started...

Wednesday, 20 August 2008

Thinking about Writing

I think writing for an online blog is a lot more difficult than writing for the local mainstream media. Online media has varied readers, and it has the persistency of content, as it would stay longer than the printed version of the conventional media. In that case, we do need to be very careful in checking links, and verified facts. Off course online articles in a blog can be corrected, but to make a correction for the online articles in a citizen journalism website is a little bit more complicated. So, we do need to be very objective (blog or opinion is always subjective, but we need to read other opinions and be objective before we can present a more reliable opinion)!

I’ve been through some thinking about my activity as a citizen reporter. I did not write for OhmyNews International for about three months (or more?), some friends from the Indonesian Heritage Society (IHS) were also asking me to write for the newsletter but I did not do it. Time management is my biggest problem…

I’ve got personal problems with the twins. They are going into an elementary school without the ability to read (they are going to be six next October). Two psychologists consulted before entering them to the elementary school said that it would help to boost their curiosity to get into reading if their friends can read. So, they thought it would be better to send them to elementary school than sending them into another kindergarten. They’ve got good IQ score (yes, their class teacher-now- said they are very clever as long as they are not asked to write down their answers).

That one “little problem” is affecting almost all my activities. “Little” I said, as they are not six years old yet. There is the possibility that they are not ready because they were born prematurely. If we are using the calendar according to the 9 months pregnancy they should be counted 6 years old in November. I’ve read a book that we should consider premature babies in their “true calendar” not the “birth-date calendar”.

That’s a little bit about my problem in stealing time to write… Writing a diary like this is easier than writing an article. Writing a short article for wikimu is easier as I wrote them in Indonesian, my mother tongue…

The urge to write for wikimu is higher than for OMNI or IHS’ newsletter, because the readers of wikimu are local citizens. I think it is more important to share with my local community. It’s not because I think that international community is not important…but their ability to search for information and their willingness to study Indonesian culture sometimes are higher than what general Indonesians had. Writing for such a local citizen journalism website seemed to success triggering citizens to write their own exploration, and also firing the topic into the mainstream media’s attention.

I rarely write about architecture in my blog. I think I should try to change that. Perhaps I was afraid of plagiarism, or because I did not intend to make this blog as my professional blog. The main idea of this blog is actually not about me, it should be about Indonesia. As Indonesian people tended to appreciate all those foreign tourism sites more than our local heritage, I did wrote about Louvre to remind local citizens that we do need to preserve things before we could get into that stage! Look at the Citra Niaga Complex, it won the Aga Khan Award, but now it is neglected and in poor condition…To have something last over centuries (like the Borobudur temple) we do need to put attention and money into it.

Several days ago, a friend commented that we should think about money. If we work only for being in love with the work, it wouldn’t be worthwhile. “If you do something,” he said, “be more serious into it, and think how to get money from it.” I remember Marcus Buckingham, the writer of “Go put your strengths to work”, wrote in his book:
What happens when you feel lots of I (Instinct), G (Growth), N (needs), but you just can’t seem to generate any S (Success)? What about those all-appetite, no-ability activities?

Well, in common parlance, we have a word for them. We call them hobbies. And they stay hobbies because no one is paying you to do them. In hobby world you can indulge your desire to throw oil paint onto a canvas or hack away with your seven iron or fill your shower with song, no one really cares that your performance is significantly subpar-or, in the case of the seven iron, significantly over par-because your livelihood doesn’t depend on your performance.

But back in the real world, the world of work and wages and customers and expectations, we quickly dismiss this as a luxury.

Both comments are underlining the spirit of the world today…we should be financially independent to be have freedom of choosing our field of work. But, those who are lucky enough could also be able to turn their hobbies as their deep well of money…

Yet, citizen journalism should be seen as a way of participating to the enhancement of global peace, universal togetherness on earth…

I’m still in searching of balancing the idealism of life and the needs of material/financial support to enrich the content of living in that idealism.

Read also old posts (English):

Post in Indonesian language:

Sunday, 17 August 2008

Acara Seru Bersama Tetangga Merayakan Kemerdekaan RI

Minggu, 17-08-2008 15:59:02 oleh: Retty N. Hakim
Kanal: Peristiwa

Setelah upacara bendera di sekolah, anak saya ingin cepat-cepat pulang untuk mengikuti perlombaan di lingkungan RW kami. Tahun ini para ketua RT rupanya bersepakat untuk mengadakan acara perayaan bersama. Setahun sekali rame-rame ngumpul dan bermain bersama!

Sebenarnya di sekolah juga ada perlombaan, tapi sebagian besar sudah dilaksanakan beberapa hari sebelumnya. Yang unik anak-anak SMP berinisiatif olah raga sambil berpakaian unik, yang pemuda berdaster baik pinjaman dari ibu (rupanya meniru gaya MOS kakak SMA kemarin) sambil menendang bola kaki, dan yang pemudi bertanding basket sambil menggunakan sarung.

Anak saya lebih antusias dengan lomba di rumah karena ada lomba bersepeda lambat. Di RW kami ada berbagai macam permainan yang diperlombakan, acara dimulai dari kelompok umur Taman Kanak-kanak ke bawah, semakin siang semakin tinggi tingkat umur pesertanya.

Seru sekali menyaksikan anak-anak balita berlari memindahkan bendera merah putih, sementara orang tua berpisah di kedua ujung lapangan, satu untuk membantu menyemangati ketika mengambil bendera, sementara yang lainnya mengarahkan ke tempat tujuan yang benar (tidak nyasar ke kaleng orang).

Setelah itu, masih bagi kelompok anak usia dini ini, ada permainan memindahkan kelereng memakai sendok. Kelereng yang jatuh boleh dikejar dan dinaikkan kembali ke sendoknya.

Yang tidak kalah serunya adalah permainan naik sepeda lambat, tentunya yang paling lambat yang menang. Sebelum acara dimulai para bapak-bapak panitia memberikan contoh bagaimana menaiki sepeda dengan lambat, dan tentu saja sorak sorai segenap warga segera menyemangati bapak-bapak yang menghindari tabrakan sambil tetap menjaga keseimbangan.

Acara anak-anak yang paling ramai adalah lomba makan kerupuk. Celetukan ramai disana-sini, ada yang kakaknya ikut makan kerupuk adiknya, ada juga bapaknya yang ikut mengunyah. Ada lagi yang termasuk cepat tapi menyisakan banyak sekali remah kerupuk di kakinya. Tingkah polah anak-anak ini lucu, dari yang gemas…sampai yang akhirnya tidak tahan dan memegang kerupuknya untuk dimakan! Menang kalah tidak terlalu penting, karena rupanya ada juga anak yang sehari-harinya terlarang makan kerupuk abang-abang ini, jadi yang penting kerupuknya bisa habis…he…he…he…kesempatan!

Acara keluarga dibuka dengan acara lomba lari memakai bakiak. Seru sekali menyaksikan keluarga-keluarga yang dengan kompak berlomba cepat walaupun tinggi ayah, ibu maupun anak seringkali jauh berbeda.

Ada satu permainan yang hampir lupa tercatat adalah perlombaan makan pisang. Tapi pasangan yang akan memakan pisang itu harus berdiri masing-masing dengan mata tertutup, jadi mereka harus mampu menemukan pasangan kelompoknya. Yang saya saksikan kebetulan perlombaan antar petugas keamanan. Sepertinya masih ada lagi pertandingan seru lainnya tapi karena anak-anak sudah kecapaian dan lapar terpaksa tidak saya ikuti lagi.

Permainan panjat pinang memang kurang biasa di lingkungan rumah saya, tapi beberapa RW lain yang biasanya mengadakan lomba panjat pinang juga tidak terlihat memasang tiang pinang. Mungkin juga dana untuk kegiatan perayaan kemerdekaan tahun ini agak seret, apalagi setelah kenaikan harga bahan bakar, masyarakat sudah bersiap-siap lagi dengan kenaikan harga menjelang Lebaran, Natal dan Tahun Baru. Tidak heran kalau sejak sebulan sebelumnya, di beberapa tempat yang saya lalui, terlihat juga pemuda-pemudi yang menyodorkan kotak sambil melambai-lambaikan bendera merah putih meminta sumbangan untuk penyelenggaraan perayaan hari kemerdekaan Indonesia.

Bagaimana perayaan di tempat anda, meriah?!

Today is the celebration of our independence day, actually there should be a lot reflections to do...but daily life is already stressing, so why don't we just enjoy the moment? Our local community is having a lot of games, special games for celebration and to build better communication between citizens. I've just been invited to go to an open air dinner, but I need to upload some articles first. It's going to be a long night...

An experiment


This is an experiment on blogging through picassa. One problem for my online activity is my being technophobie...I should try to learn a lot of things...I don't even know how many readers are reading this blog. That's not important actually, I'm not seeking popularity...I'm only trying to voice out my voice!

This is my picture with my twins, we are using traditional clothes. Actually this picture should be related to the previous post "Mencintai Indonesia Lewat Pakaian" (Loving Indonesia through clothes...actually I mean through the traditional textiles of Indonesia). The picture I used in that article are women wearing batik, this picture shows another type of textiles. I used the weaving clothes from Sumatera together with "kebaya encim".
Posted by Picasa

Mencintai Indonesia Lewat Pakaian

Sabtu, 16-08-2008 08:19:34 oleh: Retty N. Hakim
Kanal: Opini

Mencintai Indonesia bisa dengan berbagai cara. Salah satu cara yang mudah, terutama bagi kaum perempuan, adalah dengan ikut mempopulerkan kain tradisional.

Belum lama ini saya terkejut ketika berkunjung ke kantor salah satu kontributor wikimu. Rupanya kaum perempuan yang bertugas di back office sepakat untuk setiap hari Jumat menggunakan baju batik. Tidak ada perintah, tapi gerakan "mendadak batik" (seperti judul yang pernah ditulis oleh Gus Wai) rupanya menular ke kantor itu.

Menarik sekali menyaksikan warna-warni ceria batik di antara ruang kantor yang tertata terbuka (open space), terutama karena yang memakai juga manis-manis dan ceria. :)

Tidak lama kemudian saya lihat guru-guru di sekolah anakku juga ikut mengenakan batik (bebas, bukan seragam) ke sekolah. Sebuah contoh menarik yang pasti akan menularkan kecintaan pada kain tradisional ke murid-muridnya.

Menurut saya, cara ini adalah salah satu wujud kecintaan terhadap Indonesia yang diungkapkan lewat pakaian. Tindakan ini bukan sekedar karena memakai pakaian batik akan menjadikan batik Indonesia lebih populer dan tidak bisa dengan sembarangan diaku bangsa lain (baca juga, tetapi juga bisa membantu berlangsungnya industri batik di tanah air.
Dengan maraknya pemakai batik, bisa dipastikan industri UMKM juga bisa bertumbuh. Pemakai batik yang cukup merata di berbagai kalangan selain membantu perkembangan industri batik besar juga akan menghidupkan kembali industri batik kecil dan menengah.

Nelson Mandela mulai mempopulerkan batik Afrika Selatan sejak pulang dari kunjungannya ke Indonesia (baca juga Jadi bisa dikatakan setiap bangsa akan punya potensi untuk mengembangkan batik versi negaranya. Alangkah menariknya bila gerakan mempopulerkan batik ini memang dimulai dari negara kita.

Indonesia dikenal di dunia internasional karena kekayaan budaya tekstil tradisional yang juga menjadi warisan turun temurun dalam keluarga (pusaka). Selain batik, masih banyak tekstil tradisional lain yang bisa dikembangkan juga. Ada tenun dan tenun ikat, serta masih ada juga jumputan, sulaman (embroidery), ataupun sarita dan mawa dari Toraja. Kekayaan budaya tekstil Indonesia dengan segala pengaruh kebudayaan yang masuk dan mempengaruhi kebudayaan lokal menjadi salah satu topik hangat yang dipelajari para pencinta dan ahli tekstil dunia.

Bagaimana dunia mengenal kain-kain tradisional ini tanpa melanggar aturan pakai secara tradisional sangat tergantung pada para desainer pakaian yang akan mengembangkannya. Tetapi peran komunitas kecil seperti kantor maupun sekolah akan membantu popularitas pemakaian di masyarakat. Diharapkan dari kecintaan ini pertumbuhan desain, kualitas, serta pemberdayaan masyarakat industri kecil juga akan terangkat.

Menjelang perayaan kemerdekaan, mungkin kita perlu bertanya: "Sudahkah saya mencintai Indonesia?"

Tuesday, 12 August 2008

Seeing Nias through the eyes of Christina Kreps

Yesterday I went to the IHS' library to see the presentation from Christina Kreps, an expert from University of Denver.

I was hoping to see more about the traditional architecture as the invitation e-mail stated "This is a great chance to hear about the museum in Nias and the work on restoring traditional houses there. Do try to attend if you have an interest in Nias, in museums or in traditional architecture." The presentation wasn't actually what I was coming for (but perhaps I did not hear it? I came late, the shuttle bus schedule was not reliable...). Yet, I did have some other things to note.

First, she showed us how museum workers should open their minds to simple, cheap, and available things around them in providing a better storage for the museum collections. The classical problem of museum is always the lack of financial support. Then, the lack of knowledge for those persons in charge. In the big cities, like Jakarta, Jogjakarta, or Bandung, perhaps we can expect a lot of changes will come from the younger generations.

In some cases, there is still the need to improve our performance. I was told before that some young researchers who went to Netherland did not even understand Dutch. So how would they make their research on the old Dutch language? Even those who fluently speak Dutch could have difficulties in translating an old scripture written in old Dutch.

Christina Kreps had brought two Indonesians to be trained in the University of Denver. This programme is funded by Ford Foundation and the Asian Cultural Council. One trainee came from Nias, Nata'alui Duha, while the other one is Novia Sagita. It is encouraging to hear some friends comments on Novia Sagita who was presenting the research into oral tradition and history of ikat weaving design (through a project in Sintang, Kalimantan) November last year in the National Museum. She was able to impress her audience, it means that she was able to communicate her project to laymen.

Then, Christina documented how the traditional houses was able to stand up despite the hard blow of the earthquakes. That's something important as the traditional construction without nails is also an earthquake resistant structure, the local wisdom that we tend to forget in these recent days. Imagine if the earthquake happened in Jakarta...Will the construction of Plaza Indonesia remain intact like that? I knew that they were using a special construction system to avoid the impact of earthquakes, and I think it would not survive big earthquakes like those traditional houses in Nias.

She was also stressing out the importance of knowing the different living cultures in order to gain the best result on a tight budget. Integrating local resources and local knowledge is important in proceeding to a better result. A result that is responsive to the real need of the community, the true agent to keep all those heritages alive!

If people in the blogosphere are talking about the expert journalism, then it is really what we as citizen need. The problem is that some of those experts are too busy to provide an article with more popular way of featuring his or her subject. Journalists and bloggers (as netizen) are the bridge of those experts to a larger community. This is why we do need integrity, as we are providing information service that is need to be trusted!

Yesterday my father came to replace me picking up the children. I knew that some of my Indonesian friends would think that I was just spending money on transportation, and loosing time by attending to an event like this. Yes, it is for personal development! But as I knew citizen journalism, perhaps I could also share it through the cyber world. Hopefully it would help spread out the knowledge. It would then be really useful!

Pesta Blogger 2008 is coming...

Pesta Blogger 2008 is approaching. From all the impressive logo proposals, it seems that Gage Batubara has made a simple design but powerful in its message. It shows two call out symbols, symbolizing the communication between bloggers, noting the interaction gained through the comment box. The five dots in five colors showed the diversity of opinions, the diversity of cultures, the diversity of human being involved in the blogosphere. They also have different sizes. Colors and sizes represents the community, in the idea that everybody in the community is free to voice their opinions, supporting each other opinions, or even being disagree without loosing the communication bubbles. I think that is the most important aspect of "blogging for society", to construct communication, to apply dialogue between cultures, between citizen and its government, between citizen and the mainstream media, between older generation and younger generation.

The organizer has made a nice pick! I do hope that this year there will be more international bloggers join the party. We do need more bridge bloggers, not only those with mainstream media background, but all of those bloggers who care about Indonesia. Indonesian society is colorful, but the size of the communication bubbles will be bigger if we are thinking in a more universal society. I do realize that it would be a huge work, and I believe that the organizer do know their priorities. At the moment I can only give ideas, so I'll wait and see the progress (keeping my fingers crossed for the invitation, he...he..he...) Hopefully there will be more bridge bloggers too!

With the spirit of the national awakening, hopefully blogging for society will roll on and on...for the sake of the nation and for the global world!

Sunday, 10 August 2008

Indonesia Bangkit

Minggu, 10-08-2008 14:45:04 oleh: Retty N. Hakim
Kanal: Peristiwa

Sebenarnya banyak orang yang mengharapkan Indonesia bangkit dan berhasil memenangkan godokan kawah candradimuka hantaman masalah-masalah yang dihadapi bangsa ini. Keinginan untuk bangkit itu kemudian diwujudkan dalam bidang profesi masing-masing. Bukan hanya politisi yang bisa bekerja, dan tidak setiap orang tertarik untuk menjadi caleg dahulu baru bisa berkarya. Pameran “Indonesia Bangkit” yang sedang digelar di Museum Nasional sejak tanggal 8 sampai 15 Agustus 2008 ini mengangkat kepedulian para perupa dalam menghadapi kemelut bangsa.

Pameran ini menarik, karena selain memamerkan seni lukis di atas kanvas, juga terlihat karya seni pahat yang dikerjakan secara kelompok oleh Rumah Hobi. Uniknya, desain dari Kusworodjati ditampilkan oleh kelompok perupa dari Rumah Hobi di atas akar sisa pohon jati. Sisa pohon yang tadinya dibiarkan menjadi fosil di lahan bekas hutan kayu jati diambil dan dimanfaatkan sebagai media karya seni pahat. Desain dan pewarnaannya mengikuti inspirasi yang timbul dari bentuk akar tersebut.

Saya sudah terbiasa melihat kerajinan pahat akar dari Kendari, tapi dalam pameran ini permainan warna antara warna asli kayu dengan warna tambahan menjadikan karya ini lebih unik dan menarik.

Di antara hiasan merah putih yang menambah semarak ruang pameran, terlihat mata-mata bundar dari anak-anak yang polos, calon generasi penerus bangsa, dalam lukisan-lukisan karya Ahmad Su’udhi. Juga terlhat kehadiran candi Borobudur yang terus menginspirasi bangsa.

Di salah satu sudut terlihat karya patung yang menggambarkan Sumpah Palapa Gajah Mada, sementara tidak jauh daripadanya tampak gambaran pencarian sosok Satrio Piningit.

Nyoman Mawa menggambarkan “Pemandangan di Sawah” yang memperlihatkan sistim subak di Bali yang sejak dahulu seringkali tergambar dalam kartu pos dari Bali. Masih akankah semua ini ada? Atau akan hilang bersama menghilangnya bumi ini? Dan saat itu tersisa hanya “Keajaiban Borobudur” seperti yang terlukis oleh D. Sutia? Borobudur yang mengambang sendirian pada sebuah serpihan bumi yang tertinggal…

Louvre, Dari Abad ke-12 Tetap Populer dan Cantik di abad Milenium

Minggu, 03-08-2008 19:07:18 oleh: Retty N. Hakim
Kanal: Iptek

Seringkali dalam pembangunan ada yang terbuang, dan bangunan tua merupakan bagian yang paling sering dikorbankan. Tetapi Louvre bertahan dari sejak berdirinya di abad ke-12 dan terus menebar pesona sampai di abad milenium ini.

Museum Louvre atau Musée du Louvre, merupakan sebuah museum yang paling terkenal dan paling banyak dikunjungi wisatawan dunia. Selain keindahan benda pamer yang dimilikinya, museum yang termasuk salah satu museum terbesar di dunia ini memiliki sejarah panjang dari segi arsitektur bangunannya sendiri. Belum lagi kehebohan buku Da Vinci Code yang juga melambungkan nama museum ini sehingga bisa di kategorikan sebagai museum terpopuler di dunia saat ini.

Louvre, berawal dari sebuah benteng yang didirikan di akhir abad ke 12 yakni antara tahun 1190-1202 oleh Philippe-Auguste untuk membantu menjaga kota Paris dari serangan bangsa Norman. Ada kemungkinan sebuah menara lama sudah berdiri sebelumnya disana, karena bangunan ini seringkali juga disebut sebagai menara baru. Tahun 1358 Raja Charles V membangun dinding tebal mengelilingi benteng yang sudah ada dan membuat bangunan ini menjadi istana kerajaan. Kemudian di masa pemerintahan raja Francois I sebuah renovasi besar yang berdasarkan gambar arsitektural arsitek Perancis Pierre Lescot yang mengubah perwajahan Louvre menjadi wajah Louvre dengan penekanan arsitektur Renaissance yang menggambarkan pengaruh Italia dengan prinsip keseimbangan antara garis-garis vertikal dan horizontal, sementara desain jendela pada lantai dasar merupakan desain yang sering ditemui dalam arsitektur Perancis.

Ketika Chaterine de Medicis banyak berperan dalam pembangunan Palais de Tuileries. Dalam masa pembangunan ini seniman patung yang juga arsitek Jean Goujon banyak memberikan andil dalam memperkuat wajah Renaissance Louvres. Bagian Cour carrée (Square Courtyard) ini yang kemudian ditonjolkan sebagai ruang penerima publik utama dalam desain Grande Louvre.

Pada tahun 1594 raja Henry IV menyatukan Louvre dengan istana Tuileries, penyambungan ini menghasilkan sebuah bangunan yang terpanjang yang ada di dunia pada saat itu dengan panjang Grande Galerie (Galeri Utama) sekitar seperempat mil. Pada tahun 1624 Lemercier meneruskan karya Lescot.

Bukan hanya raja dan ratu yang ikut merubah wajah Louvre, bahkan Napoleon Bonaparte ikut menambah sebuah sayap bangunan di tahun 1850an.

Desain dari Grand Louvre yang merupakan penambahan arsitektur modern ke dalam bangunan Renaissance Perancis merupakan hasil karya dari tim arsitek dari New York yang dipimpin oleh I. M. Pei. Modernisasi Louvre ini merupakan ide dari pemerintahan François Mitterand agar lebih menyatu dengan kota Paris dan untuk menyesuaikan diri dengan kebutuhan utama sebuah bangunan yang berfungsi sebagai museum. Ide ini mulai dilontarkan pada tahun 1983, sementara masa pembangunan terdiri atas dua fase. Fase pertama pembangunan diselesaikan pada tahun 1989, sementara fase kedua baru selesai tahun 1993.

Piramida kaca yang digunakan oleh I.M. Pei dan kawan-kawan menjadi sebuah point of interest baru dari bangunan ini. Bentuk bangunan yang panjang linear ditambahkan menjadi bentuk U dengan bagian piramida kaca sebagai ruang publik utama yang juga berfungsi sebagai area pintu masuk.

Konstruksi Piramida kaca ini merupakan satu piramida besar beserta tiga buah piramida yang lebih kecil. Piramida kaca besar memiliki bentuk dasar bujur sangkar dengan sisi sepanjang 35 meter dan ketinggian puncak piramida setinggi 20,6 meter.

Menurut I.M. Pei salah satu alasan utama pemakaian kaca adalah untuk mempertahankan kesatuan bangunan arsitektur Renaissance Perancis yang tampil dari wajah masif gedung lama. Transparansi material kaca membuat kesan ringan dan tembus pandang sehingga penyatuan gedung lama dan baru ini menjadi suatu kesatuan baru yang artistik dan bukan tempelan semata. Kebutuhan akan ruang penerima yang lebih besar karena semakin meningkatnya pengunjung museum Louvre ternyata memang dapat dipenuhi oleh desain Grand Louvre. Desain yang mencoba memberikan kesan mengundang yang kuat pada pintu masuknya ini ternyata memang berhasil mengundang semakin banyak wisatawan.

Piramida merupakan bentuk yang banyak dipakai oleh masyarakat Perancis, misalnya pada ujung obelisk Louqsor di daerah Place de la Concorde. Tidak jauh dari Louvre juga terdapat sebuah tempat yang bernama Place des Pyramides. Tampaknya kesenangan I.M.Pei akan bentuk piramida bertemu dengan kesenangan masyarakat Perancis dengan bentuk piramida. Walaupun demikian tidak sedikit kontroversi timbul ketika desain ini baru dimunculkan. Berbagai pendapat bermunculan, dari yang mengkritik ketidak-serasian arsitektur modern bersanding dengan bangunan Renaissance, sampai obsesi Mitterand terhadap kebudayaan Mesir.

Film Da vinci Code yang menggunakan Museum Louvre sebagai lokasi kisahnya dengan bumbu-bumbu sensasi yang membuat buku dan filmnya laris di pasaran turut menambah tingginya kunjungan ke Louvre. Louvre bukan sekedar bangunan yang mengalami banyak masa pemerintahan, mengalami banyak perubahan fungsi bangunan, tapi juga menjadi bangunan yang terus berevolusi sesuai dengan zaman dan perkembangan arsitektur dunia tanpa mengorbankan sejarahnya.

Mungkinkah Indonesia juga bisa punya bangunan yang bisa bersolek indah melewati abad-abad sejarah dan terus terawat dengan baik, beradaptasi dengan baik? Semoga...

Foto: koleksi pribadi


Aris, dari Kereta ke Indonesian Idol 2008

Minggu, 03-08-2008 00:16:49 oleh: Retty N. Hakim
Kanal: Peristiwa

Akhirnya tuntas juga acara pencarian Indonesian Idol 2008. Aris berhasil terpilih menjadi idola baru Indonesia di tahun ini.

Ketegangan tampak menyelimuti wajah Aris ketika menantikan Daniel Mananta dan Dewi Sandra mengumumkan hasil akhir dari voting suara Grand Final Indonesian Idol 2008. Tampak Gisel mengajak Aris untuk tersenyum dan bersiap menerima keputusan hasil pilihan pemirsa. Aris dengan gugup berusaha mengusir ketegangannya dan mencoba tersenyum.

Walaupun juri-juri memuji perkembangan pesat Gisel, dan Titi DJ bahkan menginginkan tahun ini gelar Indonesian Idol boleh kembali dipegang oleh perempuan, ternyata Indonesia -seperti juga Indra dan Anang- lebih memilih Aris sebagai pemenang Idol tahun ini. Rupanya tangis Titi DJ di audition room ketika melihat penampilan Aris membawakan lagu ST12 sudah menjadi pertanda kemampuan Aris menjadi magnit dalam Grand Final Indonesian Idol 2008.

Sebagai penonton saya sempat bingung juga. Suara Aris bagus, tapi saya sedikit pesimis mengingat kontes Idol biasanya mencari paket jualan. Aris, sudah memliki istri dan anak. Hal ini biasanya disembunyikan oleh calon selebritis. Tapi, rupanya status Aris tidak mengurangi kekaguman pemirsa.

Rasanya pesan sang bunda sebelum pengumuman pemenang perlu selalu diingat Aris. Tuhan sudah memberikan berkatNya sehingga Aris tidak lagi sekedar memukau penumpang kereta seperti ketika dia mengamen dulu, tapi dia bisa memukau jutaan pemirsa Indonesia, semoga Aris lebih mendekatkan diri kepadaNya. Rasanya pesan ini sangat penting karena dunia selebritis yang gemerlap itu bagaikan pisau bermata dunia, yang satu membukakan dunia baru dan ketenaran, yang lain bisa membenamkannya ke dalam dunia baru ini menjauhi keluarga dan kenalan-kenalan lama yang mendukungnya.

Perjalanan Aris dari antara rel kereta api ke dalam gemerlap panggung Indonesian Idol memang panjang, tapi jalannya ke depan lebih panjang lagi. Untuk bertahan dan terus mengembangkan talentanya...Selamat, dan jangan berhenti berjuang Aris!

MOS, Perlu Nggak Sih?!

Sabtu, 02-08-2008 12:33:43 oleh: Retty N. Hakim
Kanal: Remaja

Bulan lalu saya mengantar anak kembar saya memasuki dunia Sekolah Dasar. Kebetulan S D, SMP, dan SMA semua berada dalam satu kompleks sekolah. Jadi selain menyaksikan orientasi sekolah bagi anak SD, saya sempat juga menyaksikan orientasi sekolah bagi anak SMP dan SMA. Di lingkungan sekitar sekolah anak saya juga ada sekolah-sekolah lainnya dan saya sempat juga melihat dari jauh kegiatan MOS mereka.

Saya masih ingat tahun lalu seorang teman saya ketakutan karena anaknya yang masuk SMA harus melalui masa orientasi dimana para senior mengadakan juga cara-cara orinetasi di luar jam sekolah, dan di luar pengetahuan guru-guru dan sekolah. Alasan dari para senior mengadakan acara ini supaya menghasilkan adik kelas yang tangguh, tidak cengeng, dan mandiri.

Sebenarnya MOS itu perlu nggak sih? Saya mencoba melihat MOS yang baru saya saksikan dan merefleksikannya dengan pengalaman pribadi menjadi anggota “plonco” dulu…

MOS di SD sekarang menyenangkan, biasanya terdiri dari perkenalan dengan teman-teman, guru-guru dan fasilitas penunjang sekolah seperti perpustakaan, klinik dokter dan klinik dokter gigi. Ini masih sama dengan zaman saya SD dulu, mungkin bedanya fasilitas zaman sekarang lebih banyak, tapi kegiatan zaman dulu itu walau hanya kegiatan pramuka tetap menyenangkan.

Yang terasa berbeda waktu saya melihat anak-anak SMP juga ada acara MOS. Zaman saya dulu tidak ada acara menginap di sekolah untuk MOS, malah waktu SMP rasanya tidak ada acara khusus untuk orientasi sekolah. Ketika saya bertanya pada anak-anak perempuan yang baru pulang dari acara menginap di sekolah untuk MOS: “Bagaimana acaranya?” Jawabannya: “Ngantuk, ceramah melulu…bosan.” Lho, kalau cuma ceramah, ngapain sampai nginap, toh paginya saya sempat dengar mereka juga mendengar ceramah. Ternyata ada acara jurit malam! Dalam hati, “yah nggak seru banget…jurit malam di sekolahan, zaman dulu itu seru banget jurit malam pramuka dan PMR, jalannya di sawah bahkan di kuburan.” Tapi itu bukan dalam acara MOS, itu memang dalam acara khusus perkemahan dan pesertanya juga dipilih yang berani ikut. Sayang di sekolah anak saya kegiatan ekstra kurikuler pramuka maupun PMR tidak ada…

MOS untuk anak SMA lebih seru kelihatannya. Walaupun di Jakarta ada himbauan untuk tidak melakukan praktek MOS yang aneh-aneh, di luar Jakarta ternyata tidak ambil pusing…Anak laki-laki datang dengan kostum daster ibunya, sementara anak perempuan dengan rambut terkucir-kucir. Tapi diantara kegiatan mereka sepertinya ada juga kegiatan yang sedikit “ilmiah”, entah apa yang mereka lakukan dengan botol air mineral dan mengisi botol itu seperti menimbang-nimbang. Kegiatan lainnya sepertinya klise…nyanyi, gaya aneh. Lumayan malu karena ada orang tua murid yang melihat (yang di pinggir jalan) atau adik-adik kelas yang menyaksikan. Uniknya peserta tidak terlihat tertekan. Baik yang senior maupun yang yunior tampak tertawa-tawa saja, bahkan sengaja berpose dengan pakaian “aneh” mereka.

Saya jadi ingat masa plonco SMA saya, rambut kucir dengan pita, kaos kaki beda tinggi. Waktu itu urusan panjang rok juga bisa kena semprot kakak senior. Masing-masing punya nama antik. Saya masih ingat nama cakep saya “cindil”. Pekerjaan utama memburu tanda-tangan dari selebriti sekolah, maksudnya orang-orang yang punya jabatan di organisasi sekolah serta guru-guru. Walau seringkali tidak tahan mendengar suara bentakan atau pukulan keras pada meja, tetap saja buat saya acara itu seru juga. Maklum jadi banyak kenal kakak kelas, dan nantinya mereka banyak membimbing ketika kami memilih kegiatan ekstra kurikuler. Beruntung nama cakep saya tidak melekat erat, bahkan mungkin sebagian teman sudah lupa pada nama antiknya itu.

Tapi di sekolah adik saya nama antik itu ternyata ada yang terus melekat sampai sekarang. Baru-baru ini saya reuni SD, dan sebagian anak lelaki itu saling memanggil dengan nama panggilan mereka yang berasal dari ploncoan di SMA. Walaupun nama mereka aneh-aneh tapi kelihatannya mereka santai saja dan senang-senang saja dengan nama panggilan itu. Teman-teman adikku yang berasal dari almamater yang sama memang punya nama antik-antik seperti “Tomat” dan “Hombreng”.

Masa orientasiku di universitas lebih banyak terisi dengan kegiatan P4. Ada juga sedikit acara "perkenalan" tapi galaknya tidak berlebihan (atau mungkin karena waktu itu banyak yang menjadikan acara itu buat ajang cari gebetan ya?!)

Sebenarnya ada banyak kenang-kenangan dari masa orientasi sekolah yang dahulu dikenal dengan berbagai nama; ospek, mapram, plonco, dll. Ada teman yang jadi benci sama seniornya, ada juga yang jadi akrab. Semuanya memang kembali lagi ke karakter dan pribadi masing-masing. Tapi jadi ingin tahu juga pendapat anak sekolah sekarang ini tentang MOS, harapan dan kesan-kesannya. Bagaimana wikimuers sekolah?

Intermesso: “Ma, Aku Masuk TV…”

Minggu, 27-07-2008 09:27:28 oleh: Retty N. Hakim
Kanal: Gaya Hidup

Hari Jumat dua minggu lalu, saya kebingungan cari parkir di sekolahan anakku. Jalur masuk terblokir oleh mobil-mobil peralatan RCTI, demikian juga banyak mobil dan bis dengan logo Indonesian Idol nongkrong di parkiran sekolah yang juga sangat sempit itu. Rupanya ada acara kunjungan sekolah, yang termasuk dalam acara Program Idol Hi-Five.

Agak kesal juga karena parkir jadi terganggu. Saya harus berjalan cukup jauh di jalan raya yang ramai sambil membawa si kembar (yang baru masuk kelas 1 SD) menuju ke tempat mobil saya parkir.

Maklum jarang bergaul dengan televisi, saya agak ‘tulalit’ untuk acara satu ini. Sempat bertanya pada kru yang bertugas, ternyata menurut dia sudah ratusan sekolah yang dikunjungi oleh program acara ini (He…he…he… ketahuan deh gak nyimak).

Suasana sedikit kacau bukan hanya di arena perparkiran rupanya. Soalnya anak-anak SD dan SMP ikut-ikutan tidak mau pulang ke rumah, padahal mungkin target penontonnya adalah anak-anak SMA. Anak saya yang besar (kelas 5 SD) termasuk yang ingin tinggal di sekolah untuk menonton. Ada juga anak SMP yang tanpa pamit langsung memperpanjang jam keberadaannya di sekolah. Alhasil ibunya kebingungan dan mencari-cari sang anak sampai akhirnya ikut “nyangkut” di sekolah.

Rupanya Delon masih menjadi pemikat utama bagi ibu-ibu yang antusias ikutan nonton. Anak saya yang SD tadi juga memang cuma tahu Delon. Katanya dalam penampilan tersebut ada Delon. “Peserta Indonesian Idol sekarang yang datang siapa?” tanyaku (asbun), dan jawabannya santai saja “Nggak tahu!”

Kalau saya terus terang untuk urusan musik seperti ini tidak berbakat mencari berita. Maklum Arie Dagienk seliweran di depanku tidak aku kenali (he…he…he…), padahal dia ternyata salah satu host acara ini. Tapi tetap saja saya sibuk foto-foto persiapan acara. Lucu juga melihat anak-anak merubung kru yang sedang mencoba drum untuk persiapan sound system, atau melihat-lihat peralatan mixing maupun perangkat-perangkat shooting lainnya.

Penasaran, saya coba cari tahu pada ‘mas gugel’, ternyata saya menemukan kritik-kritik dalam forum yang terdapat di website Indonesian Idol. Banyak penggemar Indonesian Idol yang lebih senang bila acara yang ada fokus untuk mengangkat profil idola mereka daripada melihat acara anak SMA.

Menurut saya, walaupun sedikit kesal karena sirkulasi mobil dan parkir jadi kacau, acara ke sekolah ini bagus juga. Alasan utama RCTI mungkin untuk promosi ke sekolah-sekolah supaya bisa menarik bibit baru Indonesian Idol sekaligus menaikkan rating penonton. Tapi buat saya sendiri kegiatan ini bisa memperlihatkan kepada anak-anak bahwa acara tontonan itu tidak mudah persiapannya.

Sejak pagi sekian banyak kru seliweran di hadapan mereka. Berbagai peralatan yang asing juga dipasang dan dicoba. Sementara acara berlangsung, tidak sedikit anak SD yang lebih tertarik melihat proses pengambilan gambar. Dan hasil shooting yang tertayang di TV yang dipasang di samping lapangan bisa membuat anakku berseru: “Ma, aku masuk TV…”

Sayang, saya tidak tahu persis jam penayangan acara itu, sehingga tidak sempat memperlihatkan bahwa acara yang tayang juga akan disunting. Buat dia yang penting “sudah masuk TV” (oalah, di mall juga bisa masuk TV kok…di bagian penjualan sirkuit kamera dan televisi he...he…he…)

Ketika yang Tua (?) Ditolak

Rabu, 23-07-2008 12:51:27 oleh: Retty N. Hakim
Kanal: Gaya Hidup

18 Juli yang lalu saya menerima SMS dari Telkom Flexi, isinya: “Ikuti event Flexter Blogging 10 Juni – 1 Agustus berhadiah total Rp. 125 juta. Uji kemampuan menulismu dgn tema ‘Untuk Indonesiaku’. Info:”. Saya tertarik membacanya temanya. Tapi karena kesibukan saya, maka baru hari ini saya mencoba masuk ke portal yang disebut.

Ketika masuk, rasanya agak sedikit tersesat karena beberapa kanal tidak bisa dimasuki tanpa registrasi sebagai anggota.

Saya merasa penasaran dengan cara mengikuti lomba menulis blog yang mengangkat beberapa sub tema di bawah ini:

1. Ide membangun bangsa

2. Ajakan menjauhi narkoba

3. Cerita pengalaman menarik di Flexiland

4. Kreasi cerita pahlawan khas flexter

5. Kreasi template blog tema kemerdekaan.

Sayangnya rasa penasaran saya tidak terpuaskan karena ketika ingin registrasi saya terhenti di langkah ke-6. Tahun kelahiran saya tidak termasuk dalam kategori tahun 1968 – 1997 (hua…ha..ha…ha…ketahuan deh peringkat umurnyaJ). Rupanya Flexter itu ada batasan umurnya, jadi pengunjung FlexiLand juga terbatas he...he…he…

Baru-baru ini saya pernah membaca tulisan tentang perlunya memberikan kesempatan pada kaum muda untuk memimpin bangsa. Dan rupanya konteks “muda” dalam arena politik adalah kurang lebih antara usia 35 – 50 tahun, tapi di dunia Flexi yang dianggap muda itu 11 sampai 40 tahun…

Tapi biar menurut FlexiLand saya termasuk kategori tua (he...he…he…) tapi karena merasa tetap berjiwa muda (sekali-sekali narsis…) biar saya tetap merasa muda (he…he…he…). Tapi bingung juga sih, sebenarnya saya muda atau tua (walaupun tidak tertarik jadi capres lho…)

Bicara Perdagangan Manusia di Hari Anak Nasional

Rabu, 23-07-2008 09:07:42 oleh: Retty N. Hakim
Kanal: Peristiwa

Tanggal 23 Juli di Indonesia biasanya diperingati sebagai hari Anak Nasional. Ketika mencari melalui mas gugel, saya menemukan di Kompas Cyber Media kalau sehari sesudah itu (24 Juli) menjadi peringatan diratifikasinya Konvensi Penghapusan Segala Bentuk Diskriminasi terhadap Perempuan (Convention on the Elimination of All Forms of Discrimination Against Women/CEDAW) menjadi Undang-Undang Nomor 7 Tahun 1984. Artikel KCM yang menyandang tahun penulisan 2005 menyuarakan keprihatinan akan buruknya kondisi anak, serta bagaimana anak perempuan mengalami diskriminasi berlapis. Pertama sebagai anak, lalu sebagai perempuan.

Tiga tahun berlalu sejak tulisan itu diangkat oleh Kompas cetak (beruntung ada versi daring, jadi tidak perlu cari arsip atau koleksi klipping), dan situasi tidak jauh berubah. Malah dengan kondisi ekonomi yang semakin sulit ini, bukan tidak mungkin keadaan tersebut akan bertambah parah.

Hari Sabtu, 1 Juli 2008, harian Warta Kota mengangkat berita “200 ABG Dijual ke Bos Pijat”, 22 orang dari antara mereka rupanya masih termasuk kategori di bawah umur alias belum 17 tahun.

Hari ini, 22 Juli 2008, harian Warta Kota kembali meliput kelanjutan kisah para ABG itu di halaman dua harian cetak nasional ini. “ABG yang Ditangkap Jadi Pemijat Lagi” begitu judul beritanya. Kapolsektro Tamansari Kompol Imam Saputra, seperti terkutip di harian Warta Kota, menyatakan: “Ada berbagai latar belakang mengapa mereka mau bekerja lagi di tempat itu. Salah satunya adalah tekanan ekonomi. Ada juga yang dijadikan semacam jaminan utang oleh orang tuanya.”

Dalam hal ini tersirat adanya sebuah kenyataan perdagangan anak. Beruntung dengan keberadaan internet kita tidak lagi sekedar tergantung pada berita media untuk mengetahui adanya lembaga-lembaga yang bergiat di bidang anti perdagangan anak. Saya menemukan sebuah website yang berisi berita singkat Indonesia ACT’s (Against Child Trafficking).

Tekanan ekonomi memang mendesak kaum perempuan yang setiap hari bergelut dengan kebutuhan domestik. Bahkan pekerja migran perempuan kita juga rentan terkena penipuan yang ternyata merupakan jebakan perdagangan wanita. Belum lagi masalah penyiksaan dan pelecahan yang dialami oleh pekerja perempuan di berbagai negara tempatnya bekerja. Tidak heran kalau tidak sedikit orang yang tidak setuju dengan pengiriman tenaga kerja wanita (TKW) ke luar negeri. Menurut saya pribadi tidak selalu pengiriman tenaga kerja ini bersifat negatif. Tidak sedikit juga keluarga yang terbantu secara ekonomi karena bantuan devisa dari luar ini. Belum lagi bila yang dikirim memang tenaga terdidik seperti perawat, maka kita bisa mempunyai tenaga perawat dengan kemampuan kerja yang teruji secara internasional.
Sebuah kisah pribadi di majalah Reader’s Digest Indonesia pernah menceritakan bagaimana pekerjaan sebagai helper di rumah tangga di Hong Kong bisa membantu penulisnya untuk meneruskan kuliah. Tidak sedikit memang kisah sukses yang terdengar sehingga semangat untuk mencoba peruntungan ke luar negeri tidak pernah surut, walaupun kisah sengsara yang dituliskan di media cetak tidak kurang sedikit.

Bulan April 2006 saya pernah mengikuti acara peluncuran Yayasan Sosial “Dewi Hughes International Foundation” di Jakarta. Yayasan ini bergerak di bidang antiperdagangan perempuan dan anak. Waktu berlalu, saya tidak terlalu banyak mendengar berita tentang yayasan ini, sampai tadi pagi (22 Juli 2008) melihat lagi di kolom Sosok dan Peristiwa harian cetak Kompas. Rupanya Dewi Hughes dan yayasannya sedang berusaha meningkatkan pemberdayaan UKM agar ekonomi masyarakat tertunjang dan kebutuhan untuk migrasi mengecil.

Satu hal menarik saya kutip dari ucapan Hughes di Kompas: “Kalau tidak punya skill yang memadai lebih baik jangan migrasi. Sekarang perlu edukasi tentang migrasi yang aman. Di tiap acara saya sering puterin film soal trafficking, biar makin banyak orang yang tahu bagaimana trafficking bekerja.”

Hughes sudah bekerja selama lima tahun sebagai duta antiperdagangan perempuan dan anak, sehingga memperoleh penghargaan dari Menteri Negara Pemberdayaan Perempuan untuk dedikasinya itu. Tidak heran bila dia menekankan pentingnya migrasi yang aman. Bagaimanapun kita tidak bisa menutup mata dari kebutuhan ekonomi masyarakat.

Di luar perempuan atau anak yang terjebak ke dalam perdagangan manusia akibat tekanan ekonomi, juga ada bentuk lain perdagangan anak. Dan kisah perdagangan anak tersebut ditampilkan dalam acara Kick Andy baru-baru ini. Bagaimana ada juga anak-anak yang memang sengaja diculik untuk dijual atau dipekerjakan. Hal yang sangat menakutkan bagi setiap orang tua yang memiliki buah hati. Karena itu keberadaan lembaga yang membantu pemerintah dalam menghadapi masalah-masalah perdagangan manusia, terutama perempuan dan anak-anak, sangat penting untuk memperoleh dukungan semua lapisan masyarakat dengan cara mereka masing-masing.

Mungkin menarik untuk mengetahui bagaimana masyarakat dapat membantu sosialisasi lembaga-lembaga seperti “Dewi Hughes International Foundation”, maupun Indonesia ACT atau LSM lain yang mungkin tidak terdengar namanya karena bekerja dengan diam tanpa promosi media…